BREAKING NEWS :
Loading...

Sinopsis Film The Song of Names (2019) - Clive Owen, Tim Roth

Sinopsis Film The Song of Names (2019) - Clive Owen, Tim Roth

Asal-usul novelistik The Song Of Names terlalu jelas sebagai rentang dekade, melintasi benua dan dengan tabah mengikuti plot yang membutuhkan beberapa lompatan kekuatan besar. Konsekuensi dari hilangnya seseorang secara misterius selama bertahun-tahun tetapi harus dibayar dengan emosional yang tidak sepenuhnya diredam, dan membenarkan usaha yang diperlukan untuk memecahkan misteri itu.

Masalah terbesar ada dalam sebuah kisah di mana keajaiban sering terlihat sangat jelas, dan plot ceritanya akan menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Kombinasi dari misteri dan musik memainkan kekuatannya. Pada tahun 1951, pemain biola Polandia, Dovidl Eli Rapoport (Jonah Hauer-King) akan memberikan resital pertamanya di London. Acara ini sangat dinanti, dan auditorium dipenuhi dengan kapasitas. Namun akhirnya dia tidak pernah datang, dan tidak pernah terdengar lagi.

Sinopsis Film The Song of Names (2019) - Clive Owen, Tim Roth

Tiga puluh lima tahun kemudian, teman terdekatnya yang bernama Martin (Tim Roth) dari Inggris menghadiri kompetisi musik di Newcastle. Sebuah isyarat dari seorang pesaing muda yang mengingatkannya pada gaya bermainnya Dovidl, dan mendorong pada sebuah pencarian yang membuatnya beranjak dari London ke Warsaw dan akhirnya sampai ke New York untuk mencari kebenaran tentang apa yang terjadi.

Sinopsis Film The Song of Names (2019) - Clive Owen, Tim Roth

Urutan gaya modern, dihubungkan dengan keringat kilas balik yang menunjukkan bagaimana pengungsi muda Dovidl (Luke Doyle) diberi perlindungan oleh ayah Martin Gilbert (Stanley Townsend). Sebuah kebencian berubah menjadi persahabatan yang kuat. Tahun-tahun di masa perang seperti menjalankan kembali harapan dan kemuliaan John Boorman ketika anak-anak itu menemukan taman bermain, tempat petualangan di tengah puing-puing jalan-jalan yang dibom, dan di tempat perlindungan serangan udara. Martin (Misha Handley) tumbuh agar menerima kenyataan bahwa Dovidl yang arogan telah menjadi biji matanya Gilbert.

Ketika Dovidl tidak dapat menemukan apakah keluarganya selamat dari perang, maka ketidakpastian itu memprovokasinya untuk meninggalkan iman Yahudi. Kehilangan, pengabaian, dan masalah iman menjadi tema sentral dalam produksi yang bagus, di masa-masa mobil tampak bersinar seperti baru, masa perang London yang berkecimpung di bawah sinar matahari cerah, dan interiornya memiliki cahaya yang hangat.

Sinopsis Film The Song of Names (2019) - Clive Owen, Tim Roth

Masalah terbesar ada dalam sebuah cerita di mana keajaiban sering tampak sangat jelas dan plotnya menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Bagaimana Martin yang dewasa mampu mencapai obsesinya yang menggila dunia? Mengapa Dovidl tidak bisa mengatakan kepadanya apa yang terjadi? Mengapa semuanya tampak begitu mudah terjadi selama 35 tahun setelah momen yang menentukan tersebut? Orang-orang yang ditemui Martin semua tampaknya memiliki ingatan yang jernih tentang peristiwa-peristiwa dahulu kala.

Ada beberapa titik emosional dalam Film The Song Of Names (2019), dari kontes duel biola dengan saingan tragis Polandia Dovidl di tempat penampungan serangan udara hingga reuni di mana Martin yang selalu punya alasan dan sopan akhirnya melepaskan kemarahan dan rasa sakit yang telah hilang. Roth meminjamkan gravitasi dan ketulusan untuk film, dan punya dua peran yang lebih baik. Clive Owen tampaknya tidak sepenuhnya nyaman sebagai Dovidl yang dewasa, ironisnya, film ini akhirnya  akan membuat Anda berharap bahwa itu adalah cerita yang telah menjadi pusat perhatian daripada pencarian mantap Martin untuk kebenaran dan penutupan.

Sutradara: François Girard
Tanggal Rilis: 25 Desember 2019
Jenis Film: Drama



Film The Song of Names (2019) - Review

IMDb tt1657517 (source)

Subscribe to receive free email updates: